Gunung Anak Krakatau Erupsi Lagi

gunung
Dari kejauhan terlihat jelas gunung anak krakatau mengalami erupsi kembali

radartvnews.com – Gunung anak krakatau di selat sunda kembali mengalami erupsi sejak sabtu kemarin. Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi atau PVMBG mencatat  setelah meletus hebat pada desember 2018 yang lalu  gunung anak krakatau terus beraktivitas  tinggi. Gunung juga terus bertambah  saat ini ketinggian gunung mencapai 157 mpdl  sejak terpangkas dari 338 mpdl menjadi 110 mpdl beberapa waktu lalu.

Dari hasil pengamatan pos pantau hargo pancuran  Lampung Selatan, visual gunung tertutup kabut asap kawah utama cukup jelas.  Saat erupsi kemarin  tinggi kolom abu yang keluar dari gunung anak krakatau mencapai 500 sampai 1.000 meter di atas permukaan kawah.

Erupsi ini terekam dengan seismogram dengan amplitudo 42-45 mm dan durasi 31-149 detik.  Hembusan sebanyak 1 kali dengan amplitudo 30 mm dan durasi 93 detik.  Dari rekaman seismograf kemarin  gunung api dengan ketinggian 157 meter di atas permukaan laut itu tercatat mengalami 4 kali gempa.

Dengan kondisi saat ini  potensi erupsi yang paling memungkinkan adalah letusan abu – uap air  strombolian.  Masyarakat atau wisatawan tidak diperbolehkan mendekati kawah dalam radius 2 kilometer dari kawah anak Krakatau.

Pada umumnya warga pulau sebesi  pulau terdekat dengan anak krakatau mendengar dentuman, namun masyarakat mengabaikan karena sudah sering terdengar.  Menurut keterangan warga  suara dentuman paling keras terjadi kemarin setelah letusan desember lalu yang mengakibatkan tsunami. 

Namun meningkatnya aktivitas gunung anak krakatau tersebut tidak membuat khawatir warga pulau sebesi.  Aktivitas warga di dermaga pelabuhan canti  Lampung Selatan masih terlihat normal.  Pelayaran kapal untuk mengangkut hasil bumi dan warga pulau sebesi pun sampai saat ini berjalan lancer.

Sementara itu hasil CCTV PVMBG pada 25 juni lalu menunjukkan asap berwarna hitam tebal di puncak. Abunya jatuh ke tubuh anak krakatau  belum berdampak kepada kehidupan pulau sekitarnya. (ma’i/rie)